METRO

Penembakan Tito Kei, PAN Tuntut Tanggung Jawab Negara

PAN meminta pengusutan tuntas kematian Tito Refra Kei
Sabtu, 1 Juni 2013
Oleh : Arfi Bambani Amri, Syahrul Ansyari
Tito Refra
VIVAnews - Partai Amanat Nasional (PAN) menyatakan belasungkawa atas tewasnya Tito Refra. PAN pun meminta negara untuk turun menyelesaikan insiden penembakan terhadap yang bersangkutan.

"Negara harus bertanggung jawab atas bentuk premanisme yang seenaknya mengambil nyawa warga," kata Ketua Badan Pemenangan Pemilu DPP PAN Viva Yoga Mauladi, saat dihubungi VIVAnews, Sabtu 1 Juni 2013.

Yoga menilai kematian Tito sangat tidak manusiawi. Padahal, sebagai warga negara yang sama dengan yang lain, Tito seharusnya juga mendapatkan jaminan keamanan dan kenyamanan dalam hidup sebagai warga negara.

"PAN menuntut mengusut tuntas pembunuhan keji secara mesterius kepada almarhum tito. Hukum harus ditegakkan. Aksi kekerasan yang melanggar hukum dan HAM harus diberantas di bumi Pancasila," ujarnya.

Seperti diketahui, Tito tewas setelah ditembak oleh seorang tidak dikenal di dekat kediamannya, Perumahan Titian, Bekasi, Jawa Barat, pukul 20.00 WIB, Jumat 31 Mei 2013. Saat itu, Tito tengah bermain kartu bersama sejumlah orang di sebuah warung kopi. Turut menjadi korban dalam peristiwa tersebut adalah pemilik warung kopi bernama Rastim (70). (adi)
TERKAIT
TERPOPULER
File Not Found