METRO

Ada Oknum di Belakang PKL, Ahok Gandeng TNI dan Polri

Pemprov akan tegas menertibkan parkir liar yang bikin macet Jakarta.

ddd
Kamis, 6 Juni 2013, 07:39 Hadi Suprapto, Eka Permadi
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaya Purnama
Wakil Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaya Purnama (ANTARA/ Tomi Pratama)
VIVAnews - Lebar dan panjang jalan dianggap sumber utama macet Jakarta. Namun ini dibantah Wakil Gubernur DKI Jakarta, Basuki T Purnama. Menurutnya parkir liar dan pedagang kaki lima lah yang menjadi sumber kemacetan. Pemda kesulitan menertibkan mereka.

"Ada oknum yang bermain di belakang mereka terutama di titik titik dekat pasar," kata Ahok. "Parkir liar dan PKL menjadikan kondisi jalan menyempit dan menumpuknya volume kendaraan."

Untuk mengantisipasi itu Pemerintah Provinsi DKI menggandeng jajaran TNI dan Polri. "Kami buat tim khusus ada PM, Garnisun, Polisi, Dinas Perhubungan, dan Satpol PP. Kami tegas. Melawan saat penertiban ditangkap, sekalian dengan beking mereka," katanya, Rabu malam.

Ahok mengatakan sebenarnya Pemprov telah menyiapkan berbagai fasilitas bagi PKL dan tempat parkir. Masalahnya PKL dan masyarakat banyak yang tidak memanfaatkan fasilitas ini dengan berbagai alasan.

Mantan Bupati Belitung Timur ini mengakui masih ada kekurangan terkait fasilitas pasar untuk tempat parkir dan PKL. "Tapi buat pasar Tanah Abang itu kan di bagian belakangnya banyak lokasi yang kosong, dan tempat parkirnya enggak terpakai. Ini harus dioptimalkan," katanya.

Kepala Dinas Perhubungan DKI Jakarta, Pristono mengatakan tim ini akan melakukan evaluasi setiap satu pekan sekali. "Saat ini kami sudah hampir selesai untuk kawasan Pasar Minggu. Yang masih berat dan diupayakan adalah pasar Tanah Abang. Banyak kepentingan untuk menertibkan kawasan ini," katanya.

Ia menyesalkan pengelola yang tidak bisa diajak bicara untuk menertibkan kawasan pasar. "Sekarang langsung di bawah Wakil Gubernur. Kami tambah yakin bisa menertibkan dan menegur di Tanah Abang," katanya. (umi)


© VIVA.co.id
Share :  
Rating
KOMENTAR
tobings
07/06/2013
Bukan hanya orang Indonesia yang suka melanggar....tapi semua manusia di dunia kalau melanggar tidak dihukum akan melanggar terus....bahkan merusak!!! Jadi yang penting begitu ada 1 PKL langsung sikat....kalau ditunggu sampai banyak ya susah ngusirnya...
Balas   • Laporkan
muhammad.abdulloh.31542
06/06/2013
emang bener,preman n antek2nya harus dibasmi habis!!!
Balas   • Laporkan
tunasmuda
06/06/2013
ayo sikat terus bang! sekalian bangunan2 liar di jalur hijau dan bangunan2 yg ijinnya rumah tinggal tapi dibuat bisnis...bikin macet perumahan
Balas   • Laporkan
aliasmu
06/06/2013
org indonesia kebanyakan kan sok sibuk, kdg ada jembatan penyebarangan pun ga mau dipk, mala rela ngerusak pagar.. sm hal nya parkir, org akan cari akses terdekat pdhl dia tk tau itu mnyalahi aturan
Balas   • Laporkan


KIRIM KOMENTAR

Anda harus login untuk mengirimkan komentar

 atau 
  
MOMENTUM
  • Info Momentum
Info Pemasangan Momentum:
Telepon: 021-5610-1555 / Sales
Email: salesteam@vivanews.com